Tags

, , , , ,

Prepared by Client:
Diar Trihastuti (@deardiar)

Ganesh

Jam menunjukkan pukul 21.15. Sudah tiga gelas kuminum demi orang yang aku sendiri tidak tau  harus kutemui atau tidak. Tidak sesuai janjinya, sudah hampir 2 jam aku menunggunya.

Sendiri.

Di kafe favorit kami, dahulu.

Aku kembali melihat smartphone di tanganku, apa sebaiknya ku-chat atau tidak. Dan kembali, yang kulakukan hanya membaca potongan-potongan percakapan kami melalui WhatsApp kemarin.

Lolita : Kamu yakin mau ketemu aku? Gendut banget lho aku sekarang
Ganesh : hahaha.. kenapa nggak? Lagian aku udah tau segendut apa kamu
Lolita : Lho? Tau darimana?
Ganesh : Lah.. 
itu profile picture kamu di what’s app isinya pipi semua. 
Itu aja baru mukanya, apalagi badannya
Lolita : hahaha… oke jam berapa?

Kubaca kembali, sambil tersenyum sendiri. Entah mengapa membacanya saja sudah sanggup membuat mukaku memerah. Pffftt…. Sudah lama aku tidak merasakan seperti ini…lagi. Mungkin hanya dia wanita yang bisa membuatku seperti ini.

 

Lolita

“Jadi…?” Aku mengaduk hot chocolate yang sudah mulai dingin, “aku ketemu dia nggak ya?”

“Menurutku sih nggak usah, toh dia juga dulu yang memilih ninggalin kamu,” sahut wanita manis di seberangku.

“Hmmm iya sih. Tapi aku penasaran sekarang dia kayak gimana. Lagipula kan dia dulu ninggalinnya juga karena kita LDR, dia sekolah lagi ambil S2 di Berkeley,” belaku.

“Kamu yakin karena itu? Bukannya lebih tepatnya dia pergi jauh – jauh keluar negeri karena kamu minta dikawinin?“ Ucapnya seperti memberikan pertanyaan retoris.

“Aku nggak minta dikawinin. Aku cuma nanya, rencana ke depannya kayak gimana,” sanggahku.

“Iya, abis itu dia pergi kan. Lariiiii dari keinginan berkomitmen, dengan sok – sok bilang mau sekolah biar abis itu bisa langsung nikah sama kamu. Nyatanya? Makin lama dia disana, yang ada adalah omongan ‘aku mau aku begini’, bukan ‘aku mau nanti kita begini’. Ya kan?” Cerocos Vaya panjang lebar.

Aku terpekur. Tertohok. Ya, memang seperti itu. Dan kembali mataku berkaca – kaca

“Setelah tiga tahun kamu ditinggalin dia dan merasa tersakiti, masih tetap sayang ya kamu ternyata sama dia?” Tanya Vaya bernada prihatin.

“Nggak kok. Aku cuma keinget aja rasa sakit waktu itu,” sahutku sambil cepat – cepat mengambil tisu sebagai langkah siaga pencegahan pertumpahan airmataku, takut menjadi pemandangan para pengunjung restoran yang melihat kami mulai memainkan “drama”. Susah memang berkelit dengan psikiater seperti sahabatku ini. Pekerjaannya sehari – hari memang bermain dengan jiwa dan hati orang. Walau kuakui dia sangat pandai menjaga hatinya sendiri. Tak pernah sekalipun kudengar dari bibirnya kalau dia disakiti oleh lelaki. Mungkin yang ada kebalikannya

“Loli, oke gini deh. Kalau kamu tetep mau ketemu dia, aku temenin. Tapi sekali lagi aku liat kamu ditangisin dia lagi, aku samperin dia dan aku nggak mau janji apa yang bakal terjadi sama dia ataupun kamu nantinya,” ujar Vaya berapi-api.

Oke, sepertinya aku harus berfikir ulang. Wanita di depanku ini bersabuk hitam, dan dia termasuk orang yang sangat menepati omongannya. Dan akhirnya dengan berjanji dalam hati bahwa tidak akan ada airmata lagi, setidaknya depan Vaya atau Ganesh, aku mengangguk pasti.

“Oke Vay, temani aku ya. Tapi kamu nunggunya di meja lain aja. Pura – pura nggak kenal sama aku. Biar aku bisa mengorek lebih jauh tentang dia selama tiga tahun ini dengan berduaan aja,” pintaku

Sekilas dia nampak keberatan namun akhirnya yang keluar dari bibirnya hanya. “Sip! Yuk kita pergi!”

Vaya

Gue gagal mencegah Lolita pergi. Pfft.. mungkin memang sekarang waktu yang tepat untuk Lolita akhirnya tau. Tiga tahun ternyata bukan waktu yang cukup untuk dia melupakan Ganesh. Semoga setelah pertemuan ini, dia tetap menjadi Lolita yang gue kenal. Ya Tuhan, jagalah hati Lolita.

Bertemu

Ganesh

Dia tetap cantik seperti dahulu. Tak menyesal rasanya aku menunggunya berjam – jam. Mungkinkah dia ke salon dulu sebelum bertemu aku? dalam hati aku tersenyum. Ah andai saja..

“Hai Lolita, kamu nggak berubah. Tetap cantik,” ucapku sambil memeluknya erat dan merasakan harum rambutnya. Ternyata dia masih menggunakan shampoo yang sama.

“Eh Hai Ganesh, apa kabar?” Balasnya dengan terengah – engah. Apakah dia habis lari?

Seorang pelayan datang, memecahkan keheningan diantara kami yang entah mengapa dalam diam saja aku merasa nyaman dengan wanita yang pernah mengisi hidupku selama empat tahun.

“Mau pesan apa mbak?” Ujar pelayan itu, tanpa bertanya kepadaku. Ya, aku sudah pesan 4 gelas selama menunggunya. Buat apalagi kan? Dengan memandangnya saja, rasanya dahagaku sudah hilang.

“Baileys,” ujarku bersamaan dengan bibir mungilnya. Aha! Aku masih ingat apa yang dia selalu pesan di café bergaya apartment ini.

Susah memang tiga tahun tidak bertemu, namun begitu banyak yang ingin disampaikan. Sehingga saat benar-benar bertemu seperti ini, kami atau setidaknya aku, bingung untuk memulai pembicaraan dari mana.

“Jadi, kamu dapet darimana nomor handphone-ku?” tembak Lolita. Ya, sejak kami putus dan Lolita memutuskan untuk mencoba melupakan kebersamaan kami, dia mengganti semua nomor yang biasa kuhubungi

“Oh itu, aku nemu di yellow pages, ada namanya Lolita cantik mempesona, ya udah aku simpan deh di handphone-ku. Ternyata kamu punya WhatsApp dan here we go,” ucapku menggodanya

“Seriusan deh….kalau nggak aku pergi lagi nih,” jawab Lolita sambil bergegas ingin mengambil tasnya yang langsung kutahan.

Aku menahannya langsung dan sambil tersenyum berkata, “Lolita, kalau kamu nggak ingin dihubungi sembarang orang, kenapa kamu kasih nomor handphone kamu di linked-in (situs lowongan pekerjaan berbasis social media)”.

“oh.. itu.. aku .. kan itu buat headhunter yang nawarin aku kerjaan, bukan buat lelaki iseng kayak kamu!” sahutnya mulai mencair. Ah.. tawanya.. seandainya aku bisa selalu membuatnya tertawa seperti itu… hfff…

“Iya, jadi ceritanya aku mau pindah Negara, tapi yaa aku harus cari – cari pekerjaan baru lagi kan. Jadilah aku bermain di situs itu dan nemuin kamu,” ujarku berusaha memamerkan gigi putihku.

“Oh ya? Kamu mau pindah ke Negara mana lagi? Nggak bosen – bosen yah melarikan diri,” ujarnya sambil menyeruput Baileys kesukaannya pelan – pelan.

Aha! Jleb! Kata – kata melarikan diri itu sepertinya memang sudah patut kuterima dari dulu.

Sepertinya setelah sekian lama aku menghilang dan memberikan dia kekacauan batin yang luar biasa, inilah saatnya aku menjawabnya… sesuai dengan janjiku pada wanita di ujung sebrang sana.

Lolita

“Aku mau menikah,” ucap lelaki di hadapanku. Jleb! Rasa itu makin menjadi. Mataku mulai berkaca – kaca. Oh Tuhan, setelah tiga tahun menanti, dan ternyata inikah jawabannya?

“Wah, selamat Ganesh! Akhirnya ada yang bisa bikin kamu berkomitmen yaaa,” ucapku menguatkan diri berusaha tersenyum.

“Terimakasih Lo-li-ta,” ucapnya sambil menggenggam tanganku. Tapi buat apa? Toh sudah ada wanita lain yang bisa dia genggam. Namun aku tak kunjung melepaskan genggaman tangannya. Terpekur dalam pikiranku sendiri. Empat tahun pacaran denganku, tapi lelaki ini tidak kunjung berkata ingin menikahiku. Dan dengan selang tiga tahun berpisah denganku, ada wanita lain yang membuatnya tergerak untuk menikah. Oh Tuhan, bolehkah aku mati saja?

“Aku bertemu dia di California waktu kuliah dulu, waktu itu pelajaran …………….. dan akhirnya aku menyadari, bahwa dialah yang selama ini kucari, yang ingin kunikahi”.  Aku sudah tidak terlalu mendengar apa yang dia jelaskan karena pikiranku menerawang. Hanya bisa mendengarnya sepotong – potong.

“Kenapa bukan aku, Ganesh?” akhirnya kata – kata itu muncul dari bibirku.

“Lolita, aku sayang sekali sama kamu. Kamu pasti tau itu. Tapi aku nggak bisa nerusin hubungan kita ke jenjang pernikahan,” jawabnya pilu

“Iya nesh. Tapi kenapa?” suaraku mulai meninggi. Aku tidak pernah mendapatkan inti dari permasalahan kenapa aku diputuskan. Aku terlalu penuntutkah? Aku sudah tidak menarik kah? Atau???

“Kamu tau selama 4 tahun kita pacaran, aku selalu menjaga kesucianmu. Aku tidak pernah berusaha menodai kamu.”

“Iya. Aku tau. Itu pasti karena kamu sayang aku kan?”

“Iya dan umm… tidak”

“Maksud kamu?”

“Iya, benar aku sayang kamu. Tidak, karena ternyata aku menyayangimu mungkin tidak lebih dari sebagai adik”

“Apaaa???!!!”

Aku sudah mulai tak tahan. Aku tak peduli jika Vaya akan langsung datang dan menghajar lelaki di depanku yang pernah menjadi kesayanganku ini

“Aku tidak bisa memberikan kamu anak, Lolita. Bahkan untuk mencoba membuat anak denganmu pun aku tak bisa.”

Mataku sudah kabur dengan airmata. Aku sungguh tidak mengerti dengan apa yang diucapkan oleh sosok yang sekarang terasa asing buatku.

Vaya

“Lolita, akulah calon istri Ganesh,” ucapku pelan.

“Apa maksud kamu, Vaya?” Tergagap Lolita menganga tidak percaya dengan apa yang dia dengar. Mungkin dalam pikirannya, orang yang selalu dipercaya untuk tumpah ceritakan segala isi hatinya, ternyata merampas tambatan hatinya.

“Tapi… Kamu tidak pernah kuliah di California, Vaya! Please jangan bohongi aku!” hentak Lolita sudah mulai lepas kendali.

“Iya, kakakku yang kuliah disana Lolita. Kamu inget kan?” ucapku berusaha menenangkannya.

“Terus? Apa hubungannya denganmu? Kenapa kamu yang menikah dengan Ganesh-ku?” Lolita sudah tidak mengerti dan merasa menyesal kenapa tadi tidak benar – benar menyimak pertemuan Ganesh dengan pacar barunya.

“Kakakku laki-laki, Lolita. Apa kamu lupa?” ucapku getir.

Lolita terlihat tergugu. Berusaha menyerapnya. Dan akhirnya menoleh ke orang yang pernah amat sangat dia cintai. Mencoba mencari jawaban.

“Aku gay, Lolita. Dan itu baru kusadari setelah kuliah disana, menghabiskan hari-hariku disana. Disanalah aku menyadari mengapa aku selalu ingin melindungimu, namun tidak pernah memiliki hasrat untuk melakukan apapun denganmu. Dan ya, aku jatuh cinta, cinta yang juga memiliki nafsu di dalamnya dengan Haris, kakak Vaya,” ucapnya berat menghela nafas.

“….”

“Namun atas nama adat ketimuran, dan agama, kami tidak bisa menikah. Hanya dengan kebaikan hati Vaya, yang juga kakaknya Haris, dia mau berkorban agar kami dapat tinggal serumah dengan cara yang halal,” sambung Ganesh lagi.

“Halal maksudmu dengan menikahi Vaya, namun sebenarnya yang kau nikahi adalah Haris???” Lolita membelalak tak percaya.

Lolita

Aku sekarat. Setidaknya itu yang aku rasakan sekarang. Aku kehilangan lelakiku dan juga sang sahabat kesayangan. What could be worse?

“Iya Lolita,  maafkan aku. Aku tidak bisa menjelaskannya selama ini via Skype, telpon atau apapun tentang hal ini. Aku pun tau ini salah, tapi ini hatiku yang berbicara. Di sisi lain, hanya kamu wanita yang dapat membuatku tertarik, merasakan getaran-getaran apalah itu namanya. Tapi di lain sisi,aku tau aku tidak normal. Setidaknya menurut kaum awam begitu. Aku ingin menghabiskan hidupku dengan Haris, melalui menikahi Vaya”. Mata Ganesh mulai sendu. Aku langsung tau dia tidak bermaksud membohongiku selama empat tahun kami bersama. Empat tahun  dan dia baru menyadari bahwa dirinya gay. Oh great!

“Namun bagaimana dengan Vaya? Dia pasti juga ingin punya masa depan yang indah! Anak yang lucu – lucu dengan suaminya yang NORMAL nanti,” ucapku sambil menekankan kata – kata NORMAL. Ya Tuhan, aku ingin hari ini tidak terjadi. Aku ingin tidak tau hal ini!

“Masa depan yang indah buatku adalah melihat kita semua bahagia bersama. Kakakku dengan Ganesh. Aku dan kamu. Aku cinta kamu, Lolita. Dan aku ingin kamu menikah dengan kakakku, agar nanti kita bisa tinggal serumah bersama. Maukah kamu menghabiskan hidupmu denganku?” ucap Vaya menggenggam tanganku erat.

“……….”

 -THE END-

Advertisements