Tags

, , , , , ,

Prepared by Client:
Intan Kartika (@kartikaintan

“Tak akan kusesali,
setiap pertemuan atas nama cinta sejati,
walau ada luka,
walau ada kesedihan menyertai
Tapi tahukah kau,
bahwa sungguh tak pernah ada beda,
yang begitu terasa beda dalam mencinta.”


Ini adalah kisah cinta pandangan pertama dan kisah patah hati antara dua makhluk yang sangat berbeda.

*

Setiap pengalaman pertama merupakan keajaiban bagi Sofia. Dimulai dari saat ia membuka mata dan melihat dunia, dan mulai menyadari hal-hal kecil yang terjadi dalam kehidupannya. Seperti saat ia belajar bahwa sinar keemasan yang menerobos pepohonan dan jatuh menyinari lantai kayu gelap di kamarnya adalah seberkas sinar matahari.

Hidup itu sendiri adalah keajaiban, pikir Sofia pada dirinya sendiri. Saat itu ia tengah menunggu matahari terbit sambil duduk di sebatang pohon besar bercabang banyak. Sentuhan pertama dari sinar keemasan yang hangat itu langsung menjadikan warna kulitnya berpendar misterius, memantulkan kembali cahaya matahari dengan lebih lembut dari setiap jengkal kulitnya yang tidak tertutup pakaian. Kegelapan malam langsung tertinggal jauh di belakang.

Seekor burung gereja melompat-lompat di dekatnya dan bertengger di bahunya, mendendangkan nada menyambut pagi dengan riang. Tanpa sadar Sofia ikut bernyanyi dengannya, suaranya tidak kalah indah dibandingkan burung kecil kecokelatan itu. Beberapa saat kemudian, burung gereja itu pergi setelah mematuk pelan pundak Sofia dengan penuh sayang.

Sofia menghirup udara pagi dengan rakus dan melompat turun dari atas pohon. Bunyi berdebum pelan yang terdengar saat kakinya menyentuh rerumputan hijau lebat seharusnya tidak akan mengejutkan siapapun, tetapi kemunculannya yang tiba-tiba ternyata mengagetkan seseorang yang kebetulan sedang berjalan di bawah pohon itu.

Sosok itu memegang setumpuk buku bersampul kulit di depan dadanya. Rambut ikalnya yang panjang dan hitam tergerai sampai ke punggung dengan indah. Ia sangat cantik seperti halnya Sofia, hanya kebijaksanaan yang terpancar dari wajahnya yang menyiratkan bahwa umurnya jauh lebih tua. Seulas kerutan terbentuk dari kedua alisnya yang indah saat ia menyadari Sofia-lah yang mengagetkannya.

“Kau mengejutkan Peri Tua ini,” omelannya terdengar bagaikan alunan lonceng di telinga manusia.

“Ibu Guru belum terlalu tua, dan tidak akan pernah terlihat tua,” Sofia terkekeh geli sambil menyodorkan tangannya untuk menolong membawakan buku-buku tebal itu dari tangan si Peri tua. “Kita belajar Sejarah Peri hari ini?” tanya Sofia setelah melihat sekilas judul buku bersampul kulit paling atas yang dibawanya.

“Jadwal hari ini memang itu kan?” jawab si Peri sambil berjalan lebih cepat untuk mengiringi langkah Sofia yang bagaikan melayang itu menuju Sekolah Peri.

Bangunan itu hanya bagian dalam sebatang pohon yang diperluas dengan sihir Peri sehingga terlihat seperti sebuah ruangan berlangit-langit tinggi dengan meja-meja dan kursi yang disusun melingkar dengan bangku dan meja yang lebih tinggi untuk pengajarnya.

“Mungkin hari ini aku akan membolos, Old Minerva,” Sofia meletakkan buku-buku itu di meja guru dan melenggang pergi dengan cepat. Terlalu cepat sampai ia tidak bisa mendengar omelan Guru Minerva di belakangnya.

Langkah-langkah kaki Sofia bagaikan menari di atas seberkas rumput keemasan, pohon-pohon kurus tinggi berkelebat di sekitarnya saat ia berputar-putar, rambutnya yang keemasan berpendar dan melambai tertiup angin. Seandainya ada manusia yang melihatnya, mungkin mereka akan berkata telah melihat bidadari berambut emas di tengah hutan. Sayangnya, belum pernah ada manusia yang bisa masuk ke dalam hutan ini dan menyaksikan sendiri komunitas para Peri hutan. Masa itu adalah masa dimana mitos-mitos masih hidup dan berkembang sehingga belum ada satupun manusia yang berani masuk lebih jauh ke dalam hutan. Ditambah lagi sihir Peri menjaga kerahasiaan mereka semua tetap terjaga.

Peri remaja seperti Sofia bahkan tidak diijinkan bermain sampai ke batas hutan tertentu, karena mereka belum bisa menjaga diri dalam menghadapi manusia. Orang tua dan teman-teman Sofia selalu membicarakan manusia seakan mereka hanya komunitas yang tidak penting dan terlalu kasar untuk diajak bergaul. Sofia tidak pernah mempedulikan hal itu, ia telah memiliki segalanya yang ia butuhkan, dan begitu banyak keindahan untuk dinikmati satu persatu.

Sebagai contohnya, ia seharusnya memikirkan tentang Pesta Musim Semi yang sebentar lagi akan dilaksanakan. Pesta itu adalah peringatan untuk merayakan berakhirnya musim dingin. Pesta ini juga ditunggu para Peri remaja karena secara informal merupakan ajang memperkenalkan pasangan Peri mereka. Sofia belum memutuskan dengan siapa ia akan pergi, bukan karena ia tidak menyukai satupun dari teman-temannya, tapi karena sejak ia masih kecil, ia sudah menantikan saat-saat ia datang ke acara musim semi itu dengan pasangannya, dan ia ingin berpasangan dengan Peri yang benar-benar membuatnya jatuh cinta, seperti yang ada di dalam buku-buku legenda para Peri, tentang bagaimana kisah cinta nenek moyang mereka dulu.

Sofia akhirnya berhenti menari dan merebahkan diri dibawah salah satu pohon apel yang sedang berbuah lebat. Beberapa ekor tupai kecil langsung berlari mengelilinginya seakan Sofia-lah yang mereka tunggu-tunggu sejak tadi. Dengan santai Sofia menatap seberkas langit kebiruan yang tidak tertutup rindangnya daun-daun di pepohonan. Ia berpikir tentang Amarie, sahabatnya, yang juga akan menghadiri Pesta Musim Semi dengan pasangan untuk pertama kalinya. Amarie berkata padanya akan pergi dengan Levian, salah satu Peri muda tampan di sekolah mereka. Sofia menghela napas dan tanpa sadar membalikkan telapak tangan, membiarkan dua tupai memakan apel langsung dari tangannya, kebanyakan teman-teman sebayanya sibuk merencanakan dengan siapa mereka akan pergi dan berusaha agar pasangan mereka lebih membanggakan dibanding yang lain. Sudah beberapa Peri mengajak Sofia menghadiri Pesta bersama mereka, tapi Sofia selalu menolak karena merasa mereka bukan Peri yang tepat untuknya.

“Pasti akan datang di waktu yang tepat,” gumam Sofia dengan suara seringan bulu. Beberapa tupai mencicit mendukung. Sofia bangkit untuk duduk, bersandar di batang pohon apel dan ikut menikmati buah apel merah kehijauan dengan para tupai. Ia menghabiskan dua butir apel, kemudian merasa haus. Dengan anggun ia berdiri dan berpamitan dengan para tupai itu sebelum berjalan lebih jauh ke dalam hutan untuk mencari sungai berair jernih. Ia menari lagi sambil mendendangkan lagu yang diciptakannya sendiri, begitu asyiknya sampai ia tidak sadar kalau telah melewati batas hutan untuk para Peri remaja.

Sofia sampai di aliran sungai yang tidak begitu deras. Air sungai begitu jernih sampai ia bisa melihat bebatuan berkilauan di dasarnya. Tanpa terburu-buru ia minum sampai kenyang, kemudian menelungkup di pinggir sungai untuk bermain dengan batu-batuan berkilauan itu. Ia hanya terganggu oleh suara langkah kaki yang tiba-tiba datang. Sofia menoleh dan langsung bangun dengan terkejut. Seorang Peri muda yang tampan dan kasar sedang menatapnya dari balik pepohonan yang lebat, mengenakan pakaian putih berlengan panjang dan sepatu bot kusam yang menutupi celana kulit cokelatnya. Ia terlihat kaget karena tidak menyangka akan bertemu dengan gadis Peri di tepi sungai itu.

Pemuda Peri itu tidak sama seperti Peri-Peri lain yang di kenalnya, kulitnya yang putih tidak begitu bersinar, dan langkahnya jauh lebih berat dari Sofia, sehingga menimbulkan kesan kasar. Tapi di mata Sofia ia lebih tampan daripada teman-teman Perinya yang lain.

“Kau membolos juga?” tanya Sofia lugu. Pemuda itu mengangkat bahu, lalu menjawab,

“Hari ini terlalu bagus untuk dihabiskan di dalam ruangan,”

Sofia mengangguk setuju. “Memang sudah mulai hangat cuacanya,”

Mereka berpandangan dan tersenyum.

“Namaku Marvel,” ia mengulurkan tangan pada Sofia.

“Sofia,” gadis Peri itu menyalami Marvel penuh semangat.

Marvel mengerutkan alis dengan heran.

“Kulitmu bersinar sekali, Sofia,”

“Dan kulitmu agak kasar,” Sofia menyahut dengan geli dan terkikik.

“Aku belum pernah melihatmu di sekolah,” kata Marvel lagi sambil duduk di sebelah Sofia.

“Aku juga belum, apa mungkin kau lebih tua daripadaku? Mungkin tingkatanmu sudah lebih tinggi.”

Marvel hanya mengangguk, terlalu terpesona untuk mengalihkan pandangan dari wajah Sofia yang begitu cantik.

Mereka berdua hanya duduk diam dan bertatapan untuk beberapa lama, sampai akhirnya matahari sudah bersinar sangat tinggi di atas kepala mereka.

“Aku harus pulang, atau ayah akan memarahiku habis-habisan,” kata Marvel sambil berdiri dan mengibaskan celana panjangnya dari rumput kering yang menempel.

Sofia mengangguk, “Aku juga sebaiknya kembali ke rumah,”

Marvel berdiri ragu sebelum pergi, kemudian memaksakan diri bertanya, “Kau akan kesini lagi besok?”

Sofia tertawa pelan, “Mungkin. Tapi sebaiknya tidak di waktu yang sama.” Ia mengedip pada Marvel. “Kita kan tidak boleh membolos sering-sering,”

“Aku akan menunggumu datang lagi,” Marvel berkata dengan sedikit putus asa.

Sofia mengangguk, lalu tersenyum. “Sampai Besok, Marvel,” kemudian ia menari menjauh meninggalkan Marvel yang masih tertegun di balik pepohonan di pinggir sungai.

Keesokan harinya, saat matahari sudah hampir terbenam, Sofia kembali lagi ke tepi sungai itu dan melihat Marvel sedang duduk di sana menunggunya.

“Hai,” sapa Sofia dengan ringan, mengejutkan Marvel begitu rupa sampai pemuda itu nyaris terjatuh ke dalam sungai.

“Kau datang!” serunya.

“Aku kan sudah berjanji,” Sofia mengingatkannya.

“Tapi…kupikir…” ia terbata-bata.

“Aku mencarimu di sekolah,” Sofia mengambil segenggam kerikil dari dasar sungai dan memainkannya di telapak tangannya, berkilauan memantulkan sinar matahari senja. “Tapi kau tidak ada,”

“Aku tidak masuk hari ini, Ayah membutuhkanku membantunya di rumah,” jawab Marvel, terpesona pada batu-batu yang digenggam Sofia.

Sofia mengangguk, kemudian tersenyum.

Kejadian kemarin terulang kembali saat mereka hanya bertatapan dan tersenyum. Terlalu takut untuk merusak saat-saat kebersamaan mereka, karena Sofia mengerti dan begitu juga Marvel, bahwa ada suatu hubungan yang terjalin begitu saja diantara mereka. Begitu matahari akhirnya benar-benar akan terbenam, Sofia teringat untuk bertanya sesuatu.

“Marvel,” panggilnya. “Kau mau pergi bersamaku ke Pesta Musim Semi?”

“Pesta Musim Semi?” Marvel bertanya dengan heran.

Tiba-tiba perasaan kecewa melanda Sofia, “Tapi tidak apa kalau kau sudah ada pasangan lain,”

Marvel cepat-cepat menggeleng, “Tentu saja aku mau pergi denganmu! Aku akan senang sekali!”

Sofia tersenyum senang, memamerkan gigi-giginya yang  cemerlang dan seputih susu.

“Kalau begitu kita berangkat bersama-sama, aku akan menemuimu di sini, kau harus membawa bunganya,” Sofia mengedip lagi.

Marvel mengangguk penuh semangat.

“Sudah malam, kita harus pulang,” ajak Marvel. Sofia hanya mengangguk, berpikir bahwa orangtua Marvel begitu keras memaksa putra mereka pulang begitu matahari terbenam. Ia sendiri akan berputar-putar dulu dan mengunjungi si Burung Hantu sebelum pulang ke rumah.

“Sampai nanti,” Marvel kali ini berlari pulang mendahului Sofia.

“Kau akan pergi dengan siapa?” tanya Amarie saat mereka berdua mengepas gaun baru untuk pesta.

“Itu kan rahasia.” Sofia menjawab dengan misterius. Ia membelai lekuk pinggang gaunnya yang bertaburkan bunga aster warna putih dan kuning, kemudian mendesah puas melihat pantulan dirinya di cermin.

“Oh, ayolah, aku kan sudah menceritakannya kepadamu!” Amarie ngotot bertanya.

“Kau akan melihatnya di pesta. Ia tampan sekali,” kata Sofia, membetulkan letak bunga lily di rambut panjang lurus sahabatnya.

“Oohh.. apakah dia Stefan?” tanya Amarie, menyebutkan nama Peri tertampan di sekolah menurut sebagian besar gadis Peri.

“Bukan!” Sofia menggeleng dengan ngeri. “Lihat saja nanti,”

Amarie merengut dengan kesal, tapi kemudian pikirannya teralihkan begitu melihat kedua Ibu mereka memasuki ruangan dengan begitu banyak bunga lagi. Kelihatannya hari pengepasan gaun ini belum akan selesai, keluh Sofia dalam hati. Hari ini ia melewatkan pertemuan dengan Marvel, tidak seperti hari-hari berikutnya dimana mereka berdua selalu tidak terpisahkan di pinggir sungai, tempat milik mereka berdua. Sofia sepenuhnya berharap besok akan segera datang dan ia bisa bertemu Marvel lagi.

*

Pagi hari itu, sesaat sebelum Pesta Musim Semi dimulai, Sofia dan Marvel bertemu lagi di pinggir hutan yang sama. Pemuda itu membawakan Sofia seikat bunga aster warna putih dan kuning yang serasi dengan bunga-bunga yang menempel di gaun putih melambai Sofia.

“Kau membawa bunga yang tepat,” Sofia terkejut. Ibunya bercerita semalam bahwa kalau pasangannya membawa bunga seperti yang dipakai olehnya, berarti mereka memang berjodoh. Ia sama sekali tidak menduga Marvel akan membawa bunga aster, mengingat bunga ini tidak begitu populer dibandingkan Mawar atau Lily.

Marvel tersipu malu, Sofia senang sekali melihat semburat warna merah di pipinya. Tidak ada seorangpun di dunia Peri yang wajahnya bisa memerah seindah itu.

“Aku memetiknya di pinggir hutan, disana tumbuh banyak sekali…” kata-katanya terputus saat melihat penampilan Sofia yang tanpa cela. “Kau sangat cantik,” pujinya tulus. Sofia menyunggingkan senyumnya yang paling menawan, kemudian mengulurkan tangan untuk mengajak Marvel lebih jauh ke dalam hutan, ke tempat Pesta Musim Semi diselenggarakan.

Suasana pesta begitu meriah, Peri-peri yang lebih tua duduk-duduk di tempat yang telah disediakan di bawah sebatang pohon perdu yang rindang, menikmati hidangan kue-kue dan teh khas Peri, saling mengobrol dengan riangnya. Suara ocehan mereka terdengat seperti ribuan lonceng yang berbunyi dengan harmonis. Para Peri remaja kebanyakan menguasai lantai dansa, berdansa dengan pasangan-pasangan mereka, dan anak-anak Peri berlari berkejaran, bermain dengan kupu-kupu yang melintas, atau memakan kue buah yang tersedia ratusan mangkuk di meja.

Sofia tertawa riang dan menggandeng Marvel menuju keramaian pesta, ke tempat teman-temannya berkumpul. Marvel hanya memandang semua keramaian itu dengan ekspresi tidak percaya, mulutnya ternganga lebar, dan ia menurut saja waktu Sofia menariknya lagi.

“Amarie!” Sofia memanggil sahabatnya yang sedang mengobrol dekat sekali dengan Levian. Amarie menoleh dan melambai, kemudian matanya yang indah membelalak begitu melihat siapa yang dibawa oleh Sofia.

“Ini temanku, Amarie dan pasangannya Levian.” Sofia memperkenalkan Marvel pada mereka berdua. “Ini Marvel.” Marvel menyalami mereka dengan takut-takut. Ia kelihatan tercengang sekarang, tidak mampu berbicara sedikitpun.

“Kau kelihatan berbeda, Marvel,” Levian berkata setelah mengamati Marvel dengan teliti. “Apakah kau berasal dari ras yang lain?” Marvel tidak bisa menjawab.

“Aku juga berpendapat begitu,” Amarie menyahut. “Kau tinggal di bagian hutan yang mana, Marvel?”

Yang ditanya hanya menggeleng dan menelan ludah.

“Sudahlah, jangan mengganggu dia lagi,” Sofia menepis kedua temannya. “Ayo kita mengambil minuman.” Sofia mengajak Marvel ke arah meja panjang yang penuh makanan.

“Aku tidak…” Marvel menggumam tidak jelas.

“Apa kau bilang?” tanya Sofia.

“Aku tidak tinggal di hutan,” Marvel akhirnya bisa bicara.

“Apa maksudmu? Semua Peri tinggal di hutan.” Sofia berkata dengan heran.

“Aku bukan Peri. Aku manusia, aku tinggal di desa, di pinggir hutan…” kalimat Marvel terhenti karena reaksi yang didapatnya.

Sofia, Amarie, dan Levian mematung di tempatnya. Wajah-wajah rupawan mereka berubah dari ingin tahu menjadi penuh kengerian. Dalam sekejap, beberapa Peri Tua termasuk Pemimpin mereka yang sosoknya paling tinggi dan paling mempesona dari mereka semua, berhasil mendekat dan menemui empat remaja itu.

“Kau tidak ada urusan di sini, manusia.” Suaranya yang indah terdengar menyeramkan di telinga Marvel. Tanpa sadar ia mundur beberapa langkah, dan dalam kejapan mata berikutnya, ia menemukan dirinya sudah berada di pinggir hutan yang tadi pagi didatanginya, sendirian.

“Sofia?” ia mencoba memanggil. “Jangan pergi, maafkan aku!”

Hanya gaung keheningan yang kini menjawab panggilannya.

“Manusia tidak pernah bisa dipercaya,” Pemimpin Peri menasihati Sofia di dalam rumahnya yang hangat dan nyaman. “Salahku, tidak pernah mereasa perlu mengajarkan bagaimana rupa mereka, dan betapa miripnya kita dengan mereka dalam satu dan lain hal.”

Sofia hanya terdiam. Kalau ia bisa menangis, ia pasti sudah tersedu-sedu. Hanya kebisuan yang terpancar darinya yang memberitahukan betapa sedih hatinya sekarang.

“Tetap saja, Marvel sekarang akan bercerita kepada kaumnya mengenai keberadaan kita, dan kita terpaksa harus pergi dari hutan ini.” Pemimpin Peri melanjutkan, seolah bicara pada dirinya sendiri.

“Aku yakin kau akan berhati-hati kali ini, Sofia?”

Sofia mengangguk. “Perasaan itu akan hilang dengan sendirinya, sayangku, jangan sia-siakan keabadian dan kemuliaanmu untuk mencintai makhluk seperti mereka,”

Peri tua itu menepuk pundak Sofia, secara halus mengatakan bahwa ia boleh pulang. Sofia berdiri dan keluar dari rumah pemimpin Peri dengan langkah lunglai. Lama sekali ia berdiri di bawah naungan pohon perdu sambil termenung. Hujan yang tiba-tiba turun mengagetkannya. Hujan pertama di musim semi. Tidak pernah terjadi sebelumnya, dan tidak ada yang mengerti kecuali Sofia bahwa alam juga ikut berduka akan kandasnya cinta pertama dan terakhir Peri muda itu.

Sofia berjalan ditengah hujan yang kian lama kian deras, di ujung hutan yang lain, Marvel juga berjalan dengan putus asa, masih berusaha menemukan Sofia. Usaha yang sia-sia mengingat sihir pengamanan kaum Peri sudah dipasang lebih kuat lagi. Keduanya berjalan tanpa sadar, mencoba menemukan satu sama lain, sampai akhirnya sosok Peri Sofia menjadi kabur, dan kabur, dan akhirnya lenyap ditengah derasnya air hujan yang membasahi hutan. Ia tidak akan pernah terlihat lagi. Marvel tersedu, berlutut memukul tanah berumput yang basah, menyerah dalam pencariannya.

-THE END-